Jagalah Tauhid Anda, Gapailah Keutamaannya

Seorang muslim yang telah mengetahui kewajibannya kepada Alloh (yakni beribadah kepada- Nya), tentu ia akan selalu menjaga kemurnian agamanya, khususnya aqidahnya atau keyakinannya, agar tak bercampur dengan amalan-amalan yang rusak (yakni kesyirikan).

Mengapa demikian ? Mari kita perhatikan penjelasaan Alloh Ta’ala dalam firman-Nya (yang artinya) : “Orang-orang yang beriman dan yang tidak mencampur adukkan iman mereka dengan kedholiman, mereka itulah orang-orang yang akan mendapatkan keamanan, dan mereka selalu mendapatkan petunjuk. “(QS. Al-An’am : 82).


Al-Imam Ibnu Katsir rohimahullah menjelaskan ayat ini dengan menyatakan : “ Mereka itu adalah orang-orang yang mengikhlaskan atau memurnikan ibadah hanya untuk Alloh Ta’ala saja, dan tidak menyekutukannya dengan sekutu apapun. Dan mereka itu mendapatkan keamanan (rasa aman dari adzab Alloh) pada hari kiamat, dan mereka juga senantiasa mendapatkan petunjuk didunia dan diakherat. “(Tafsir Al-Qur’anul Adzim 2/152).


Penjelasan Kalimat :

1. “Orang-orang yang beriman”, arti iman secara bahasa (etimologi) adalah At-Tadhdiq (Membenarkan), adapun menurut istilah syar’inya adalah keyakinan di dalam hati, pengikraran atau pengakuan dengan lisan dan diwujudkan dengan amal perbuatan (anggota badan). Dan iman itu bisa bertambah-tambah dengan sebab melakukan amal-amal ketaatan, dan bisa pula berkurang dengan sebab berbuat kemaksiatan.

2. “Memcampur adukan iman mereka”, yakni menodai tauhid mereka.

3. “Dengan kedholiman”, maksudnya adalah dengan perbuatan syirik, karena syirik adalah kedholiman yang paling besar (lihat QS. Luqman : 13). Ketahuilah, kedholiman ada 3 jenis, yaitu : Perbuatan syirik (mendholimi hak Allah). Mendholimi diri sendiri, dan mendholimi orang lain. Al- Imam Al-Bukhori meriwayatkan dalam shohihnya (No. 3636) tentang sikap para sahabat Rosulullah sholallallahu ‘alaihi wa sallam ketika turun ayat ini dari Ibnu Mas’ud rodhiyallahu ‘anhu, ia berkata : “Ketika turun ayat ini (QS. Al-An’am : 82), kami (para sahabat) berkata : “Wahai Rosulullah, siapakah diantara kami ini yang tidak pernah berbuat dholim terhadap diri sendiri ? (Dalam riwayat Imam Ahmad disebutkan : “Ketika turun ayat ini, hal ini memberatkan hati para sahabat (kerena mereka kuatir tidak termasuk orang-orang yang mendapatkan keutamaan seperti yang di sebutkan dalam ayat itu), sehingga mereka berkata : “Wahai Rosulullah, siapakah diantara kami ini yang tidak pernah berbuat dholim terhadap diri sendiri ?”). Rosulullah shallallohu ‘alaihi wa sallam bersabda : “(Kedholiman yang dimaksud dalam ayat ini) bukanlah seperti yang dikatakan ! ‘Tidak mencampuradukkan iman mereka dengan kedholiman’, maksudnya adalah dengan kesyirikan ! Tidaklah kalian mendengar perkataan Luqman (dalam riwayat lain : hamba yang sholih) terhadap putranya : “Wahai anakku, janganlah kamu menyekutukan Alloh (melakukan perbuatan syirik), sesungguhnya syirik itu benar-banar kedholiman yang sangat besar. “[Kisah ini bisa anda lihat pada Shohih Al-Bukhori dalam Kitabul Ima (No. 3636 dan lain- lain), Masnud Imam Ahmad (1/378) dengan sanad yang shohih, Fathul Majid hal. 47-48].

4. “Mereka mendapatkan keamanan / rasa aman”, yang dimaksud aman di sini adalah keselamatan dari azab (siksa) neraka selama mereka tetap menjaga kemurnian tauhid mereka dan berhenti dari melakukan dosa-dosa besar, atau maksud nya adalah terbebas dari vonis kekal di neraka (yakni tidak kekal di azab dineraka) bila ia ternyata masih melakukan dosa-dosa besar.

5. “Orang-orang yang mendapat petunjuk”, yakni orang-orang yang mengetahui kebenaran ketika hidupnya, lalu ia mengamalkannya.


Penjelasan Umum :

Allah Ta’ala mengabarkan kepada kita, bahwa bagi siapa saja yang mengesakan Alloh Ta’ala dalam beribadah kepada-Nya, dan tidak menodai tauhidnya dengan perbuatan syirik, Allah Ta’ala pasti akan membebaskan dari neraka diakhirat nanti, dan Alloh pasti akan memberi petunjuk kepadanya kepada shirotul mustaqim didunia ini.


Faedah yang bisa diambil dari ayat yang mulia ini :

1. Tidak sah iman seseorang yang ternodai oleh dosa syirik.

2. Syirik termasuk salah satu bentuk kedholiman (mendholimi hak-hak Alloh).

3. Orang yang tidak menodai imannya dengan perbuatan syirik akan mendapatkan keselamatan dari azab (siksa).


Kesimpulan :

Ayat diatas merupakan dalil bahwa orang yang meninggal dunia diatas aqidah tauhid (yakni menjaga kemurnian tauhid mereka sampai akhir hayatnya) serta bertobat dari dosa-dosa besar, pasti selamat dari azab neraka. Adapun orang yang mati diatas aqidah tauhid (yang menjaga kemurnian tauhidnya), tetapi ia juga melakukan dosa-dosa besar, dia ini hanya mendapatkan keutamaan selamat dari vonis kekal didalam neraka.

Wallohu a’lam.

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: